Perang Antara Rusia dan Ukraina

Saat perang Rusia Ukraina memasuki hari ke-135, kita melihat perkembangan utama.

Berkelahi

Presiden Rusia Vladimir Putin memperingatkan Kyiv dan sekutu Baratnya bahwa Moskow belum memulai kampanye militernya di Ukraina “dengan sungguh-sungguh”.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, link sbobet88 dalam pesan video malamnya, menanggapi dengan menantang, dengan mengatakan operasi dua bulan untuk merebut kembali Pulau Ular adalah peringatan bagi semua pasukan Rusia bahwa Ukraina tidak akan dihancurkan.

Tiga orang tewas dan lima lainnya cedera setelah pasukan Rusia menembakkan roket ke sebuah distrik di kota Kharkiv, Ukraina timur laut, menurut Gubernur Oleh Synehubov. Dia mengatakan serangan lain terjadi di seluruh wilayah Kharkiv, termasuk daerah berpenduduk di kota Chuhuiv, Izyum dan Bohodukhiv.

Perang Antara Rusia dan Ukraina

Sedikitnya satu orang tewas dan beberapa terluka dalam serangan udara Rusia di kota Kramatorsk, kata Walikota Oleksandr Goncharenko, sementara kota terdekat Sloviansk juga diserang.

“Tujuan taktis” Rusia yang lebih cepat di timur kemungkinan adalah kota Siversk daripada merebut Sloviansk dan Kramatorsk, kata kementerian pertahanan Inggris.

Diplomasi

KTT bersama para menteri luar negeri G20 dibuka di Bali pada hari Kamis, dengan menteri luar negeri Indonesia Retno Marsudi mendesak rekan-rekannya untuk menemukan cara untuk mengakhiri perang di Ukraina lebih cepat daripada nanti.

Lavrov dari Rusia menepis apa yang dia sebut sebagai kritik “hiruk pikuk” Barat terhadap perang di Ukraina pada pertemuan G20, memarahi saingan Rusia karena menyia-nyiakan kesempatan untuk mengatasi masalah ekonomi global.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro mengatakan sanksi ekonomi yang dijatuhkan oleh sanksi Barat terhadap Rusia tidak berhasil.

Ekonomi

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan “dunia dalam masalah besar” karena masalah yang berlipat ganda, termasuk perang Rusia di Ukraina dan pandemi virus corona, menambahkan bahwa multilateralisme adalah satu-satunya cara untuk mengatasi masalah ini.

Rusia siap untuk bernegosiasi dengan Ukraina dan Turki tentang gandum tetapi tidak jelas kapan pembicaraan semacam itu akan terjadi, kata menteri luar negeri Rusia Sergey Lavrov.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan “blokade Laut Hitam harus dihentikan”.

Konteks pasca-Soviet dan Revolusi Oranye

Setelah pembubaran Uni Soviet (USSR) pada tahun 1991, Ukraina dan Rusia mempertahankan hubungan dekat. Pada tahun 1994, Ukraina setuju untuk menyetujui Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir sebagai negara non-senjata nuklir. Bekas senjata nuklir Soviet di Ukraina disingkirkan dan dibongkar.

Sebagai imbalannya, Rusia, Inggris Raya (UK), dan Amerika Serikat (AS) sepakat untuk menegakkan integritas wilayah dan kemerdekaan politik Ukraina melalui Memorandum Budapest tentang Jaminan Keamanan.